Inilah Sikap ICMI Karanganyar Hadapi Pemilu 2024

13 Desember 2023, 20:14 WIB

KARANGANYAR, HARIANKOTA.COM– Kenalkan kepemimpinan menurut perspektif Islam, Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) Organisasi Daerah (Orda) mengadakan Sarasehan yang bertema ‘Membangun dan Mendambakan Pemilu yang Bermartabat’ di Pendopo Rumah Dinas Bupati Karanganyar, Rabu (13/12) pagi.

Kegiatan Sarasehan ini dihadiri oleh Forkompinda, KPU Karanganyar, Kajari, Kapolres, Kodim, Perwakilan dari Baznas, seluruh ormas Islam di Kabupaten Karanganyar, Pengurus ICMI,

Ketua ICMI Karanganyar, Dr Kadi Sukarna sebut secara umum menghadapi pemilu atau dalam peralihan kepemimpinan untuk bisa memilih pemimpin yang tepat sesuai dengan ketentuan khususnya agama Islam.

“Dalam pemilu ini posisi kita netral, namun kita harus sebagai cendikiawan muslim berkewajiban memberikan informasi dan pemahaman hukum syariah bagaimana kepemimpinan Nabi Muhammad SAW,” ucapnya, Rabu (13/12).

ICMI berkeinginan memilih pemimpin harus ada hal yg diutamakan. Pertama terkait agama. Bahwa pemimpin harus dekat dengan agamanya dan mampu menjaga agamanya.

Karena jika seseorang pemimpin tak mampu menjalankan agamanya dan tidak dekat dengan agamanya itu ‘nonsense’ bisa menyelesaikan persoalan-persoalan kemasyarakatan dan negara ini.

“ICMI gelar saresehan membangun pemilu yang bermartabat dalam upaya memberikan pencerahan kepada seluruh masyarakat utamanya adalah ormas Islam,” lanjutnya.

Bupati Karanganyar, Rober Christanto dalam sambutannya berharap di kegiatan sarasehan ini, setiap masyarakat dapat merayakan pesta demokrasi dengan damai dan jangan ada perbedaan permusuhan yang terjadi.

Dikatakan Rober melalui sarasehan ICMI dengan tema membangun dan mendambakan Pemilu yang bermartabat, kita bisa mempromosikan Karanganyar tenteram.

“Setelah selesai pemilu, ini mestinya ada yang kalah dan menang. Didalam kalah dan menang, kita semua bisa mempelopori bahwa kita bisa melegowoi semuanya,” pungkasnya.

Follow Berita Hariankota di Google News

Berita Terkait